Bayi Mungil Ditemukan Pemulung di Selokan, Ditaruh di Kardus dan Tali Pusar Dikerubungi Semut

Seorang pemulung menemukan sosok bayi di selokan Jalan Raya Semarang-Boyolali, Senin (28/9/2020) sekitar pukul 07.00 WIB.

Bayi tersebut berjenis kelamin laki-laki dengan tali pusar yang masih ada.

Lokasi temuan sosok bayi itu tepatnya di depan eks Rumah Makan Apri, kawasan Pengging Desa Ngaru Aru, Kecamatan Banyudono, Kabupaten Boyolali

Adapun bayi tersebut ditempatkan di sebuah kardus bekas hanya dengan diselimuti sebuah kain.

Bahkan di sekitar tali pusar yang masih terlihat darahnya, dikerumunin sejumlah semut.

Kaur Desa Ngaru Aru, Banyudono Warjianto (42) membeberkan kronologi penemuan bayi tersebut saaat ditemui TribunSolo.com.

"Jadi pagi pagi tukang rosok lewat depan rumah makan yang dibongkar itu, dia teriak-teriak ke warga karena di selokan depan rumah makan ada bayi laki laki," katanya.

Lantas, warga yang setempat yang mengetahui kejadiaan tersebut mengabarkan pada pihak Desa Ngaru Aru.

Bayi yang masih nampak berlumuran darah itu lalu dibawa ke bidan desa untuk menjalani perawatan.

"Langsung ditangani bidan desa, alhamdulillah kondisinya sehat," paparnya.

Pejabat kelurahan itu menduga jika bayi tersebut dibuang orangtuanya tak lama usai ditemukan oleh seorang pemulung.

"Kalau dibuang malam malam kondisinya tidak sebaik sekarang," aku dia.

"Saya menduganya seperti itu, dibuang tidak lama sebelum ditemukan," tegasnya.

Sambung Warjianto, jika saat ini bayi tersebut dibawa ke pihak berwajib.

"Banyak yang ingin mengadopsi, bayinya bersih," ungkapnya.

"Sekarang ada di Polsek Banyudono," tandasnya.


Belum ada Komentar untuk "Bayi Mungil Ditemukan Pemulung di Selokan, Ditaruh di Kardus dan Tali Pusar Dikerubungi Semut"

Posting Komentar

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel